Cerita lebaran, sebel nggak bisa foto dan berakhir indah di pantai Menganti

"Uhum, ini udah 2 minggu semenjak lebaran tapi aku tetep mau cerita soal pengalaman lebaran kemarin. Telat sih, udah basi banget. Yo ra opo wong aku pengen kok. Hahaha... BTW aku minta maaf yah kalo selama ini banyak salah sama kalian."

Rabu,06 Juli 2016
Hari lebaran dimulai dengan mandi pagi, solat subuh, lalu sarapan. Sekitar jam 6, aku berangkat ke lapangan buat solat Idul Fitri bersama. Ya biasa yah nggak ada yang spesial. Terus pulang kerumah dan sarapan lagi(dobel sarapannya sungguh) dan salaman sama bapak, ibu dan adik. Ini rekor banget soalnya aku nggak nangis-nangis gitu. Mungkin udah lega soalnya udah lulus kuliah ye... 
Makeup waktu lebaran mah gini, simple aja

Padahal mah belum dapet jodoh, pacar aja nggak punya. Untungnya orangtua ku(terutama bapak) punya pemikiran kalo "jodoh itu ditangan Tuhan". Jadi seberapa kuat pun kita usaha, kalo emang takdirnya nikah umur 30 ya tetep aja bakalan nikah umur segitu. Jadi soal jodoh bukan masalah yang menekan buatku. Palingan sodara sama tetangga aja yang pada repot nanya, "pacarnya mana?". Dan aku bakalan jawab dengan bangga "nggak punya tuh, kalo ada pasti udah aku uplod di sosmed".

Kamis, 07 Juli 2016
Singkat cerita hari ini aku udah di Wates, dari hari Rabu malah(jadi hari rabu siang aku berangkat dari Purwokerto ke Wates, karena lancar jadi malem aku udah sampe). Hari Kamis ini saatnya jalan-jalan. Kami memutuskan buat pergi ke waduk Sermo dan Kalibiru. Seneng banget pergi ketempat yang asik buat foto-foto. Tapi serius hari itu berakhir dengan menyebalkan.
Waktu ke waduk sih oke yah. Nggak rame dan indah gitu pemandangannya. Yang bikin sebel itu pas ke Kalibiru. Macet super parah, dan lagi harus parkir jauh banget jadi harus jalan. Bisa sih naik ojek, cuma aku takut soalnya jalannya kan nanjaaaaaaak banget. Mending jalan dah. Sampainya disana, astaga.... Rame nggak ketulungan. Mau liat pemandangan aja susah. Perasaan yang aku liat cuma orang doang. Yang tau Kalibiru, pasti tau soal spot-spot foto rumah pohon. Itu penuh, dan tiap spot tuh yang antri sekitar 4jam. Udah jelas dong aku nggak bisa ngambil foto disitu. Rasanya nggak worth banget udah cape tapi nggak bisa foto. Bakalan balik kesana tapi dengan orang yang seumuran dan nggak pas liburan.

Jumat, 08 Juni 2016
Sekitar jam 06 pagi kami udah berangkat buat pulang ke rumah. Nggak langsung pulang sih, soalnya mau mampir dulu ke Kebumen, tepatnya ke pantai Menganti. Jam berapa aku lupa pokoknya masih pagi, kami mampir buat sarapan. Sarapannya pake sate ambal. Seriusan ini enak banget... Kok ya nggak ada yah di Purwokerto?
Terus lanjut deh buat cari pantai Menganti. Iya, "cari" karena kami nggak tau itu persisnya ada dimana. Agak repot juga yang cari, soalnya belum ada petunjuk arahnya. Tanya orang sekitar jadi GPS paling handal. Dan sampai juga. Menurut aku sih worth banget, cape juga nggak masalah. Ini cakep, pantai dengan sisi tebing-tebing gitu. Hampir mirip dengan pantai yang ada di Wonosari, tapi ini dapet lebih banyak cahaya matahari, panas dan agak sedikit gersang. Bukan karena nggak ada pohon, tapi emang daerah sini tuh panas aja. Daerah ngapak-ngapak itu emang lebih panas dan gersang kalo dibanding sama Jogja(menurut aku sih).

Gimana, kece kan? Pasirnya putih, banyak tebing disekitarnya, airnya juga keliatan biru, udah lumayan banyak yang jualan juga(tetep jajan es kelapa merupakan kewajiban). Mungkin karena pantai yang masih lumayan baru dan jalan kesini lumayan jauh, jadi disini nggak terlalu rame. Karena lebaran aja ini jadi banyak orang, jadi banyak sampah juga. Asumsi ku kalo hari biasa pasti bersih deh.
Pantainya unik, soalnya bagian berpasirnya tuh nggak lebar. Cuma dikit banget, tapi untungnya si ombak nggak begitu ganas. Jadi nggak bahaya buat yang mau main air, tapi tetap harus waspada ya... Ada bukit di ujung pantai juga, itu jadi spot unggulan karena bagus banget pemandangannya kalo dari situ. Aku sempet kesitu juga dong...
Spot di bukit ini butuh perjuangan. Terutama buat yang bawa mobil, soalnya kan parkir mobilnya di bawah(bagian pantai). Terus kita mesti naik ke atas lagi. Nggak jauh-jauh amat, dan nggak nanjak banget juga. Yang bikin nggak nyaman sih karena jalannya jadi satu gitu sama para pengendara motor. Iya suer yang pada naik motor tuh sampai keatas gitu. Jadi mesti waspada dan nggak bisa santai jalannya. Aku sempet sebel. Udah jalan di paling pinggir sebelah kiri, sisi sebelah kanan masih lebar, eh ada mas-mas pake motor nyolot. "Minggir, kalo nggak saya tabrak." Aku cuma nengok sambil melotot. Goblok banget itu orang, tinggal minggir ke kanan juga.
Dan kalian tau nggak, dari awal mudik sampe pulang lagi, aku tuh pake sendal kaya gitu. Sumpah bikin cape dan sakit buat jalan najak. Salah aku sih nggak bawa sepatu. Ya abisan acara jalan-jalannya tuh nggak ada di jadwal. Pulang-pulang kaki sebelah kanan rasanya pegel. Oh iya sendalnya jadi rusak, nggak putus tapi udah lecet-lecet nggak karuan kaya gitu. Libur lebaran kemarin, kalian sempet ngapain aja?

No comments

Powered by Blogger.