Pengalaman cabut kuku, rasanya.... Rrrrrr...

Sabtu 15 Desember 2018, dengan pekoknya aku nutup pintu belakang dan jari ku ikut kena jebret juga dong. Maklum buru-buru mau berangkat kerja. Terlalu semangat pula yang nutup pintu. Hasilnya jari tengah tangan sebelah kiri, kena hantaman pintu besi.

5 detik aku liatin, ada yang berdarah. Bantalan kuku ada robek kecil, paling 2mm. Nah bagian situ tuh yang berdarah. Bagian kuku juga terjadi pendarahan di dalam. Rasanya tuh sakit, tapi menurutku ngga sakit-sakit amat. Jadi langsung aku bersihin dong, terus balut lukanya. Cus deh buat berangkat kerja. 

Pas lagi kerja rasanya nyut, nyut, nyut, mirip sakit gigi tapi pindah ke jari. Rasanya agak perih dikit di bagian yang robek, terus bagian kuku nyut-nyutan. Berasa darah pada ngumpul semua disitu. Sampe ada rasa pegel juga di lengan.

Dasar geblek orangnya, ya itu tangan tetep ae dipake buat kerja. Pas mau ambil wudhu juga cuek aja aku basah-basahin. Tapi langsung diganti kok kasa nya abis solat.

Kepo kan diriku ini, jadi langsung browsing. Mulai dari keyword 'kuku berdarah di dalam' 'kuku kejempit pintu' 'penanganan pertama kuku berdarah'. Pokoknya banyak yang aku baca.

Dari yang aku baca, kalo sampe bantalan kuku nya luka, ada kemungkinan saraf nya ikut rusak. Jadi harus periksa ke dokter. Aku yang bebel ini denial dong. 'Ah bantalan kuku yang sobek cuma 2mm kok cuy... Masa iya mesti ke dokter?' Jadi deh cuekin aja. 

Besok paginya jariku udah ngga bengkak dong. Aseeek... Tapi aku liat bagian pendarahan di bawah kuku ternyata cukup luas. Hampir separo kuku menghitam. Hmmm... Kan... Jadi serem juga yang liatin.

Udah ada niatan nih buat ke dokter. Tapi kok inget hari minggu rasanya males amat buat ke Rumah Sakit. Ngakak... Jadi deh aku biarin lagi.

Pas sorenya aku ke apotek. Beli betadine, soalnya abis. Karena kenal nih sama yang jaga apotek, jadi aku ceritain kejadian pekok yang telah terjadi itu. Tujuannya buat minta saran perlu ke dokter atau ngga, sama rumah sakit mana yang kira-kira ok dan ngga ngantri lama. 

Kata si mbak cantik yang jaga apotek, suruh ke dokter bray... Katanya kalo bantalan kuku nya luka gini ada kemungkinan harus di cabut kukunya. Persis nih kaya yang sempet aku baca. Wah, wah...

Sampe rumah aku bilang ke ibu, kalo besok mau ke RS buat periksa kuku. Terus bilang ada kemungkinan kuku indahku ini bakalan dicabut. Mukanya langsung  ngeri-ngeri sedep gitu, antara percaya dan tidak percaya. Boleh ngakak ngga nih? Saya tidak bilang ke bapak, karena sudah barang pasti nantinya ibu yang memberi laporan. 

Masa luka gitu doang mesti cabut kuku? Pasti bapak mikirnya gitu deh. Mana muka ku juga kaya lempeng-lempeng aja, berarti kan rasa sakitnya masih bisa di tahan.

Tapi fix lah malem itu aku udah niat kalo besoknya mau ke RS aja. Masalahnya walaupun sakitnya ngga seberapa, tapi mulai bengkak lagi. Terus aku senterin kan bagian telapak tangan, yang deket area luka tuh keliatan ada garis-garis halus ungu sama merah. Pembuluh darah kayanya. Serem amat ini... Dan saat itu juga perasaanku bilang 'pasti dicabut nih'.

Tidur jadi agak nggak nyaman. Sesekali kebangun, dan meratapi kuku indah ini. Kebayang pasti ribet nih ngurusnya nanti, pasti lama sembuhnya, ini kuku nanti tumbuhnya bakalan oke apa kaga. Belum lagi kebayang rasa sakitnya. Oke, kalo sakit sih udah jelas sakit jadi ngga bakalan kaget-kaget amat. Cuma masalahnya itu prosedurnya ngeri apa ngga. Aku tuh ngebayangin kuku dicabut kok kaya yang serem amat gitu loh. Astaga... Untung nya masih bisa bobo nyenyak lagi sampe keesokan harinya.

Senin 17 Desember 2018, jam 09.00 aku sarapan. Jam 09.30 udah di RS dan lagi nunggu giliran. Nggak lama, cuma nunggu 2 orang lagi check up. Masuk nya ke Poli Umum gengs...

Sebelum ketemu dokternya, diinterogasi didata dulu sama perawat. Si mas nanyain keluhanya apa. Terus minta liat lukanya. Di ukur tensinya, normal katanya. Di ukur BB nya juga, wah ini nih... Buat ngukur bius nya kah? Aku udah berprasangka buruk dulu. Wkwkwk...

Setelah nunggu beberapa menit, aku disuruh menghadap ke Pak dokter. Di cek kan, terus katanya suruh dicabut. Kan bener, untung diriku ini udah tahu, jadi nggak tempe kaget gitu.

Dokternya ngejelasin kalo saraf nya udah mati jadi harus dicabut kukunya, takutnya infeksi. Pak dokternya ngliatin muka anehku ini, sambil nanya 'Kalo dicabut ngga apa mbak?'

Ya Alloh tolong, apakah ini dokter sangat baik sampe ngira aku ngga bakalan tahan sama sakitnya? Atau Pak dokter tau betul kalo sebenernya aku ngga rela kehilangan kuku indahku ini? Plakk... Siapa tau kan Pak dokter paham kalo kuku itu sebagian dari estetika wanita. Hmmm....

Sebenernya pengen nanya sih, emang ada alternatif lain selain dicabut gitu. Tapi ngga jadi aku tanyain, soalnya dari rumah udah mantep kalo emang harus cabut ya cabut ae lah. Jadi ngga pake mikir aku langsung jawab 'Iya cabut aja dok'. Pengen disetelin OST. nya Frozen yang Let It Go jadinya. 

Mungkin muka ku keliatan yakin banget gitu yah, jadi dokternya langsung nyatet-nyatet sambil njelasin prosedurnya. 'Nanti disuntik bius beberapa kali di sekitar kuku dan rasanya sakit banget.' Sumpah dokternya ngomong gitu sambil ngasih muka prihatin ke aku.

Tapi emang mukaku tuh keliatannya kaya orang yang ngga meyakinkan gitu loh... Planga-plongo melasi, kalo kata orang Jawa. Ahahaha...

Aku malah lebih kepo ke after care nya kan. Jadi ya langsung aku tanyain. Katanya kurang lebih semingguan gitu masih harus pake perban. Oke lah, sudah aku prediksi kan kok. Hmmm...

Disuruh pindah kan ke ruangan lain. Sambil disiapin alat-alat nya, aku disuruh tiduran. Aku mikir, apa ngga susah...? Kan yang mau diproses jarinya, kayanya lebih enak kalo duduk. Tapi aku diem aja, masa mau sok pinter di depan dokternya kan ngga sopan.

Nah pas giliran mau eksekusi, aku disuruh duduk di kursi, tanganku yang malah disuruh ditaroh ke bed. Bener kan tadi apa yang aku pikirin... Terus tadi ngapain disuruh tiduran? Untung nggak ketiduran kan... 

Tangan ku di taroh diatas wadah stainless yang entah apa namanya. Dioles-oles merata pake betadine. Terus ditutup pake kain yang ada bolongannya(Apaan sih?). Terus mulai deh biusnya....

Ya Alloh.... Aku ngga berani liat pas dibius, jadi aku ngalihin muka ke sebelah kanan. Kebetulan pemandangan luar bisa keliatan dari kaca. Aku sibuk ngliatin kendaraan yang lewat.

Suntikan pertama disebelah kiri kuku, kerasa banget jarumnya kecil, perih gitu. Pas obat biusnya mulai masuk, sakitnya.... Rrr... Lah itu mukaku ampe berubah ekspresi kaya orang yang lagi nahan rasa asem.

Suntikan kedua aku lupa disebelah mana tapi sungguh lah itu lebih sakit. Berasa banget gitu ada benda asing yang masuk. Terus sebagian jariku udah berasa kaku, tapi tetep sakit loh di suntikan berikutnya. Mbuh lah berapa kali tuh suntikanya. Aku sih sadarnya 3 atau 4 kali gitu. Dan paling sakit suntikan ke 2.

Kalo dibandingin sama proses bius buat cabut gigi, bagiku ini jauh-jauh lebih sakit. Entah karena aku udah sering cabut gigi jadi ngga panik. Atau mungkin karena obat yang disuntikin lebih banyak pas cabut kuku, jadi lebih berasa gitu nyut-nyutannya. Tak tahu lah... 

Setelah suntikanya selesai, langsung ditanyain udah kerasa baal belum. Aku jawab udah. Karena seriusan sebegitu cepetnya loh. Aku dulu cabut gigi harus nunggu beberapa menit gitu. Ini tuh paling 30detik langsung berasa.

Aku ngintip kan, woi jarinya jadi tambah gendut. Duh jadi pengen ngakak. Terus dokternya ngambil alat yang buat nyabut, langsung deh aku jadi perhatian lagi ke mobil dan motor yang lagi lewat.

Ngga berani buat liat prosesnya. Takutnya malah nanti aku refleks narik tangan gitu kan, bahaya bor... Dokternya juga bilang mending jangan liat. Wkwkwkek... Tau aja kalo aku takut.

Proses nyabutnya sama sekali ngga berasa. Aku ngga tahu deh berdarah apa ngga. Pas dokternya bilang udah selese proses cabutnya, langsung aku cek. Ya...., kaya jari biasa cuma ngga ada kukunya. Keliatan dagingnya putih gitu. Syukur kondisinya oke, jadi pas diliat ngga serem-serem amat. Lega rasanya.... Suer deh aku tuh takut banget kalo-kalo ada infeksi. Sepertinya tidak. 

Terus dibungkus sama mas perawat. Pake karetnya dua. Pedes soalnya. Wkwkwk... Ngga... Dikasih kasa, terus dibalut pester warna putih. Kenceng juga mbalutnya. Pak dokter udah sibuk di mejanya lagi nulis resep. 

Pas udah selese aku disuruh menghadap dokternya lagi. Dibilang katanya ngga boleh kena air... Oke... Terus 3 hari lagi dateng buat kontrol. Fine...

Tinggal bayar sama ambil obat. Biaya total 260k. Mungkin bisa beda-beda yah tiap tempat. Nah pas nungguin obat, kok iya udah ada rasa sakit gitu bro. Bagian yang tadi di suntik rasanya perih. Makin lama makin serius... Ya ampun... Sampe rumah langsung ambil obat terus diminum. Isinya pereda nyeri sama antibiotik.

Itu aku sampe rumah ngga ada 10menit tapi rasanya udah ngga asik banget. Kaya lagi disuntik ulang masa. Nggak bisa dibilang sesakit pas disuntik, tapi karena sakitnya terus-terusan jadi wow banget rasanya. Antara pengen nangis sama pengen ngakak akutuh. Rasa sakitnya baru pernah aku rasain sekarang. Sakit tapi aneh gitu. 

30menitan dari minum obat baru berasa mendingan. Tersisa rasa pegel sama sakit kalo jarinya digerakin. Sedap...

Kalo ditanya sakitan mana pas kejebret pintu apa pas udah dicabut kukunya, jelas lebih sakit pas udah dicabut. Ini kalo nggak minum obat rasanya anjay banget lah. Orang udah minum obat aja masih nyut-nyutan kok. Biarlah, demi kesehatan. 

Akhir tahun yang lain pada dapet suami, aku malah kehilangan kuku. Mana jomblo pula. Nih lagi menikmati rasa sakit sambil liatin mukanya om Sung Si Kyung. Aku lagi seneng banget sama ini penyanyi. Adem rasanya ini hati. Wkwkwk... 

Mudah-mudahan tahun depan kukunya tumbuh dengan cantik... Uh... Kalo udah balik lagi mau aku kasih nail polish pokoknya. Padahal mah numbuhnya juga lama banget pasti. Hedeuh... 

Buat kalian-kalian tolong jangan pekok seperti saya. Stay healthy ya say.... Doakan saja saya segera dapet jodoh yang mantap jiwa. Eh... Bhay~

No comments

Powered by Blogger.